“Setiap tahun sebelum lebaran, menjadi tradisi Vivy sekeluarga pulang ke kampung Tok Ma untuk membuat lemang bersama. Semua orang berkumpul di luar rumah, berpeluh sambil menunggu lemang masak dan kanak-kanak berlari main mercun Pop Pop.

IKLAN

Ketawa memenuhi ruang halaman dan sehingga hari ini, ia tetap menjadi kenangan terbaik untuk saya,” jelas Vivy Yusof mengabadikan sentimen lebarannya tahun ini dengan melancarkan The Lemang dUCk.

Bagi Vivy Yusof, pengasas The dUCk Group, lemang melambangkan rasa syukur yang sangat bermakna bagi dirinya dan Opah. Dia berkongsi kisah peribadi, “Dalam usaha membesarkan ibu, Opah memasak lemang di bakar atas arang yang panas untuk dihantar dijual ke kedai. Lama kelamaan, panas dan habuk dari api telah merosakkan matanya dan Opah kehilangan penglihatan salah satu matanya.

Opah tidak pernah mengeluh, dia sentiasa memberi sokongan kuat untuk ibu berjaya dengan cemerlang dalam pelajaran dan menjadi seorang guru, sehingga bertemu jodoh dengan ayah saya.

Rakaman terindah kehidupan itu dapat saya lihat, bila ibu bapa saya pula menghabiskan saat terakhir Opah dengan menjaganya sebaik mungkin. Pengorbanan Opah kepada ibu, terlalu besar dan saya percaya Opah telah memberikan yang terbaik dan saya tahu Opah pergi meninggalkan kami dengan rasa bahagia dalam perjalanan kehidupan yang dilaluinya.

Tanpa pengorbanan Opah, mungkin apa yang dimiliki hari ini tidak berlaku. Setiap kali tibanya lebaran dan apabila saya melihat lemang, saya teringatkan Opah. Mengabadikan kenangan ini, The Lemang dUCk adalah dedikasi saya, menghormati pengorbanan Opah untuk ibu dan melancarkannya sempena lebaran tahun ini.”

Walaupun terdapat banyak perubahan pada sambutan Lebaran tahun ini, Raya tetap Raya! “Saya menyedari lemang dibuat dari buluh yang kuat dan kukuh, lemang yang hebat itu mengajarkan kita tentang makna sebuah kekuatan.

Walaupun diletakkan di bawah api, hangus hingga terbakar di dalamnya, sesuatu yang sangat indah diciptakan. Setiap butir beras di lemang melekat bersama untuk menjadikannya utuh dan punya kenikmatan rasa yang digemari oleh seluruh rakyat Malaysia. Tanpa kekuatan dan penyatuan utuh ini, semuanya tidak akan terjadi dan ini mengajar saya sesuatu.

Saya teringat akan panggilan dan mesej yang saya terima dari rakan dan keluarga, menyatakan jarak tidak penting, selagi kita mempunyai satu sama lain dan selagi kita tahan, kita utuh.

Itulah keindahan masyarakat kita, keindahan hashtag #kitajagakita dan itulah mesej yang kita perlukan untuk masa seperti ini,” jelas Vivy yang mengeluarkan koleksi The Lemang dUCk agar kita dapat berpegang pada satu sama lain dan dapat melalui apa jua keadaan bersama-sama.

The Lemang dUCK, dicipta dari kain Satin Silk yang pasti sangat digemari oleh ramai wanita. Ia menampilkan lakaran lemang, lapisan demi lapisan yang digambarkan untuk membentuk tekstur tangkai buluh.

Diselaraskan tegak lurus antara satu sama lain mewujudkan keindahan corak geometri. Dibuat dalam 6 warna yang indah – Kenangan, Syawal, Riang, Pelita, Bulan dan Opah. Setiap selendang hadir dengan kejutan tersendiri.

Pesan Vivy, “Walaupun kita berpisah, saya harap kita dapat ‘melekat’ antara satu sama lain seperti lemang kerana setiap butir beras bersatu dengan tebal dan nipis.

Di mana sahaja kita boleh menyambut Hari Raya tahun ini. Setiap insan yang kita sayang akan sentiasa ada di hati kita, walaupun mungkin jauh dari pandangan dan tidak bersama.”