“Mama TENANG Dengar Siren Tanda BOM Semakin Dekat, Mungkin Nak Sedapkan Hati Saya,” Heliza Helmi

1263

Tidak ada seorang ibu pun mahu melihat kepincangan hidup anak yang dikandungnya selama 9 bulan melainkan sering mendoakan anak-anak mengecap kebahagiaan serta kejayaan di dunia dan akhirat.

Hati ibu mana yang tak tersentuh andai melihat anaknya jauh dari pandangan mata lebih-lebih lagi ketika sedang memperjuangkan hak kemanusiaan di negara yang sedang bergolak. Namun, kehebatan kasih sayang ibu kepada Heliza Helmi ini menyuntik rasa yang sangat luar biasa.

Saat anak gadisnya sedang berhadapan dengan situasi sukar di negara yang sedang bergolak, wanita ini masih boleh memberi kata-kata semangat untuk anaknya meneruskan misi kemanusiaan yang jarang sekali dilakukan oleh anak gadis lain.

“Doa mama yang selalu mengiringi setiap langkah saya meneruskan apa yang ingin saya lakukan. Mama selalu berdoa semoga Allah SWT permudahkan segala urusan saya.

Sebab mama selalu cakap kalau kita pergi ke tempat-tempat bahaya dan tak tahu risikonya tetapi kalau kita pergi dengan niat baik dan untuk buat baik insyaallah Allah SWT akan jaga. Sesungguhnya doa mama adalah ‘tangkal’ yang sering saya bawa ke mana-mana.

Pernah suatu hari ketika kami sedang berhubung dengan telefon tiba-tiba dengar bunyi siren. Ketika berada di negara yang bergolak jika siren dibunyikan bermakna bom makin hampir.

Tetapi mama waktu itu dia jadi seorang yang sangat tenang. Mungkin dia nak kita juga tenang tapi saya tak tahu perasaan mama di Malaysia macam mana. Mama akan kata, insyaallah selamat. Secara tak langsung saya akan bertenang menghadapi situasi tersebut,” ucap Heliza.

Memang benar pengorbanan seorang ibu tidak mampu dibayar oleh seorang anak walaupun dengan segunung berlian. “Kalau nak cakap tentang pengorbanan mama saya tak boleh pilih dari sudut yang mana satu, sebab pengorbanan mama sangat luar biasa.

 

View this post on Instagram

 

A post shared by 🎯H E L I Z A H E L M I 🎯 (@nurhelizahelmi) on

Siapa yang kenal dengan mama saya dia secara automatik akan jadi mama kepada semua orang. Macam kami dalam satu famili sentiasa berdoa agar mama dikurniakan balasan syurga yang tertinggi.

Pengorbanan mama selalu menjangkaui setiap pemikiran kami adik-beradik. Kalau saya sakit dan terpaksa balik lambat, dalam bilik tu dah tersedia makanan dan pelbagai jenis air yang saya suka. Air coklat, air kopi dan air zam-zam.

Mama seorang ibu yang sangat sikit tidurnya, demi kepentingan anak-anak dia sangat all out. Walaupun anak tak ramai cuma 4 orang, namun keempat-empat anaknya, mama bagi paling the best.

Sampai kami sendiri tak mampu nak bagi bagaimana mama layan kami adik-beradik. Kelebihan mama pula adalah jenis orang yang scan. Kita punya barang tak payah cakap lah banyaknya, kadang-kadang boleh terlupa. Tetapi, mama tahu kat mana barang tersebut diletakkan.

Mama terlalu banyak berkorban dari kami kecil sehingga dewasa. Dalam usia yang nak masuk 60, boleh bawa kereta lagi, macam tak apa biarlah diri dia berkorban jangan anak-anak. Kadang-kadang kami berebut nak bawa kereta,” tutur Heliza tentang kehebatan mamanya.

Sakit pening seorang ibu selalunya dipendam sahaja. “Memang betul, kalau mama sakit tak pernah nak bagitahu dia sakit dan kalau demam dah teruk sampai hilang suara dia tetap akan bagitahu, mama okay jer.

Sampai suatu hari kami pergi umrah dia menahan sakit sampai tak boleh telan air liur, namun tetap mahu membuat umrah bersama-sama sampai dia dah nak collapse, kita nak bawa pergi hospital, dia masih gagahkan diri.

Mudah-mudahan Allah SWT beri ganjaran kepada mama dan semua ibu di dunia ini dengan balasan syurga tertinggi. Saya sendiri tidak pasti apabila suatu hari nanti saya bergelar seorang ibu saya mampu menjadi ibu seperti mama,” bicara Heliza.

Bagaimana cara Heliza menyambut hari ibu? “Mama saya dia jenis yang tak berapa gemar celebrate. Macam birthday dia pun dia dah pesan awal-awal jangan celebrate.

Namun sebagai anak, kami tetap mahu meraikan mama. Jadi kami merancang majlis yang paling simple seperti  keluar makan. Kami akan bawa mama makan ke tempat yang special sikit. Sambutan hari ibu pun kami buat begitu.

Saya rasa ibu bapa, hari-hari mahu quality time bersama anak-anak. It’s about 1 hari sahaja kita dengan ibu, that’s it. Apa yang kami buat dalam famili kami, walaupun jadual padat tetapi, dapat 2 minit yang berkualiti sudah mencukupi.

Sebagai contoh apabila saya kena gerak pergi ke sesebuah program, mama dan abah akan teman dari rumah turun ke lif sebab itu sahaja masa untuk kami bersembang sampai ke tempat parking sampai kereta saya bergerak.

Itulah masa yang kami cari, sebab saya jenis anak yang hari-hari kena buat report. Saya mesti hari-hari ada sahaja cerita yang nak dikhabarkan,” tutur Heliza yang masih tinggal serumah dengan ibu dan bapanya.

Jangan Lupa Komen