Kisah seorang gadis yang ditembak mati oleh Tentera Zionis ketika bertugas sebagai paramedik atau jururawat telah mendapat perhatian dunia.

Razan Al-Najjar, 21 tahun, mati ditembak ketika sedang berlari ke arah pagar sempadan untuk memberi bantuan kepada seorang mangsa yang cedera. Dalam tragedi berdarah itu Razan ketika itu kelihatan memakai pakaian putih.

IKLAN

Kini setelah setahun tragedi berdarah itu berlaku, Heliza Helmi dalam perkongsian di laman media sosialnya, telah memakai baju yang disarung oleh arwah Razan.

“Ya ini Ves yang beliau pakai dan kesan lubang pada Ves itu adalah kesan tembakan sebelum beliau menghembuskan nafas yang terakhir. Ves ini masih lagi berbau darah As Syahidah,” coret Heliza yang mengingatkan kita tentang peristiwa berdarah itu.

Tambahnya lagi, “I WANT TO BE LIKE YOU RAZAN. Ves yang saya pakai inilah yang dipakai oleh Razan, di dalam poketnya hanyalah ada kapas dan peralatan medik, namun dia ditembak oleh rejim Zionis tak berperikemanusiaan.

MasyaAllahhh Razan, kata-katamu menjadi doa, sungguh hari terakhirmu ialah saat dirimu memberikan bantuan kepada mangsa cedera. Razan, I Want to be like you, Inshaallah Aamiin,” kongsi Heliza Helmi.

Heliza turut menulis tentang siapakah sebenarnya wanita yang mendapat tempat yang istimewa di sisi Allah SWT ini.

Siapa Razan Najjar?
Razan adalah seorang perawat yang bekerja secara sukarela untuk Palestinian Medical Relief Society (PMRS). Dia bekerja di area yang hanya beberapa ratus meter dari rumah keluarganya.

Mengapa dia mahu ikut terjun ke medan konflik?
“Saya akan merasa sangat malu kalau saya tidak ada untuk (membantu) warga Palestina. Sudah menjadi tugas dan kewajiban saya untuk ada di sini dan membantu mereka yang terluka,” kata Razan dalam wawancaranya dengan Al Jazeera pada bulan April 2018.

Detik-detik saat Razan ditembak;
Razan ditembak saat sedang lari menuju pagar perbatasan di dekat Khan Younis, Gaza, 17 Ramadan 2018. Dia sedang berusaha menolong korban yang terluka

Mengenakan baju putih, seragam paramedis, “Dia mengangkat tangannya tinggi-tinggi dengan sangat jelas, tapi tentara Israel menembak dan dia tertembak di dada,” kata seorang saksi.

Saksi lain bercerita bahawa Razan awalnya tak sedar bahawa dia sudah tertembak. Saat peluru telah tembus beberapa detik kemudian baru dia tersedar dan terjatuh ke tanah.

Antara kata kata Razan Al Najjar sangat memberi kesan ialah;
“WITH ALL PRIDE, I WANT CONTINUE TO HELPING PEOPLE TILL LAST DAY”