Tak perasan air mata mengalir saat menaip puisi Pesanan Buatmu Yang Bergelar Isteri.

Begitu tulisan Pengamal Undang-Undang Syariah, Rabiatul Adawiyah Ramli tatkala mengimbau semula setiap cerita demi cerita yang didengarnya.

IKLAN

“Saya ada jalankan slot untuk ruangan kongsi pengalaman. Dan alhamdulillah banyak sambutan yang rata-ratanya terdiri kaum isteri yang dalam masalah.

Jadi saya tulis puisi ni sejak bergiat dalam perkongsian ilmu tersebut. Sebak sangat sebab terlalu ramai yang kongsi pengalaman hidup masing-masing.”

Saya ingin menjemput sesiapa yang ingin berkongsi pengalaman hidup sama ada pahit atau manis secara live bersama saya. 

Tambah Rabiatul lagi, puisi ini berjaya menyentuh hati wanita yang kebanyakannya terasa dalam diam. Ramai pembaca yang respon dan majoritinya kelu tanpa kata. Waktu menulis ni, tak sangka pula ada yang menangis!

Kau wanita yang dipilih Allah untuk menjadi seorang isteri,
Kau juga dipilih Allah untuk mempunyai suami,
Melalui akad ijab qabul yang bersaksi,
Maka termeterai sudah kau sebagai isteri kepada sang suami.

Kini,
Hidupmu bukan lagi bersendiri,
Harapanmu ingin menjadi Isteri yang diredhai,
Jika diizinkan ingin bergelar ibu mithali.

Kini,
Setiap saat kudratmu hanya untuk suami,
Tidak kira siang dan malam berkhidmat tanpa henti,
Tak lekang juga anak sentiasa di sisi,
Yang menagih bauanmu setiap hari.

Kini,
Masamu hanya untuk suami,
Masamu juga hanya untuk anak yang disayangi,
Di rumah isteri, di tempat kerja sebagai kuli,
Kerana matlamat utama untuk meringankan beban suami.

Kini,
Hari berganti hari,
Tahun silih berganti,
Anak juga telah pandai berdikari,
Kau tetap taat setia pada suami.
Inilah harapan dan matlamat setiap wanita yang bergelar isteri.

Tapi,
Di dalam setiap saat itu,
Tercatat suatu mimpi ngeri tiada siapa yang tahu.
Suami di masa itu sudah tidak seperti dahulu,
Sebab sudah ada yang baru.
Dimaki dipukul diherdik tiap kali ingin mengambil tahu,
Agar si suami berubah tingkah laku,
Namun apa sajalah yang si isteri mampu,
Hanya Robbul Izzati tempat mengadu.

Pesananku buatmu duhai Isteri!
Teruskan menjadi isteri yang diredhai,
Walau kau tidak dihargai,
Kelak Anak-Anak akan menjadi saksi,
Kau pasti disanjung tinggi.

Pesananku lagi buatmu Isteri!
Kuatlah untuk terus menjadi isteri,
Tabahlah menghadapi tiap dugaan yang diberi,
Hidup ni pun bukannya lama lagi,
Biar Allah yang urus sendiri.

Pesananku buatmu Isteri!
Selagi bernyawa,
Selagi si suami tidak dicabut nyawa,
Selagi itulah syurga di bawah tapak kakinya.

𝑷𝒆𝒔𝒂𝒏𝒂𝒏 𝑻𝒆𝒓𝒂𝒌𝒉𝒊𝒓 𝑩𝒖𝒂𝒕𝒎𝒖 𝑰𝒔𝒕𝒆𝒓𝒊
Andai hidupmu tidak lagi seceria dahulu,
Pilihlah apa yang terbaik buatmu,
Andai istikharahmu juga menunjukkan begitu,
Maka inilah jawapan dari segala usaha dan doamu kerana Allah sentiasa ada denganmu.

Rabiatul Adawiyah Ramli

==========================

Beliau sebelum ini, pernah menulis sebuah lagi puisi yang ditujukan buat kaum suami. Yang ini dengarnya banyak lelaki yang kurang bersetuju!

Sabar seorang isteri ada hadnya. Main-main dengan nafkah zahir batin isteri dan anak. Jangan ditanya kenapa hidupmu makin jatuh dan terus tersungkur. Allah itu Maha Adil dan Maha Mendengar setiap rintihan anak dan isteri walau tanpa suara.

Pesanan Buat Yang Bergelar Suami

Kau sayang Anak Isteri,
Doa untukmu tanpa henti.
Ganjaran Syurga dunia Akhirat untukmu nanti.

Kau zalim pada Anak Isteri,
Dosa dicatit tanpa henti.
Balasan dan bahang An-Nar dunia Akhirat yang dijanji.

Pesanan buat yang bergelar SUAMI.

Tanpamu tiadalah istilah beristeri,
Tanpa isteri tiadalah dirimu digelar suami,
Akad yang diikrar terus terusan dimungkiri,
Mana letaknya janji yang mengikat diri.

Kau mungkiri kelak binasa diri.
Ini bukan doa dari sang Anak dan Isteri,
Tetapi akad dan janji dari Robbul Izzati.
Bertemu kita di sana nanti.

Rabiatul Adawiyah Ramli