Nama gadis muda, Nur Liyana Shubhi, 22 tahun, kini antara yang diperkatakan sebagai pelapis usahawan kosmetik muda. Mempunyai latar belakang pendidikan Diploma Pentadbiran Awam dan sedang meneruskan pengajian ijazah, dia bijak mengurus masa antara pelajaran dan perniagaan yang dijalankan.

Liyana Beauty Cosmetic mengeluarkan rangkaian produk kecantikan seperti bedak asas, pemerah pipi, pengilap bibir serta gincu bibir dengan pelbagai rona yang bersesuaian dengan warna kulit wanita di Asia.

IKLAN

“Saya merupakan graduan Universiti Teknologi Mara Kedah dan sekarang meneruskan Ijazah Sarjana Muda di universiti yang sama. Memulakan perniagaan ketika di usia 17 tahun dengan menggunakan wang biasiswa sebagai modal utama untuk memulakan perniagaan kosmetik.

Saya merupakan wakil usahawan untuk mewakili UiTM Kedah dan meraih tempat pertama di antara universiti di utara yang turut serta pada hari tersebut. Seramai 60 mahasiswa telah bertanding selama 3 hari dan hanya 15 orang yang layak ke peringkat akhir.

Saya turut terpilih sebagai ikon usahawan mahasiswi ketika berada di universiti dan menjadi pelajar contoh kepada para pelajar supaya mereka juga boleh melakukan perkara yang sama iaitu bijak membahagikan masa di antara pelajaran dan kerja yang diminati,” jelas Nur Liyana dengan penuh semangat.

“Saya merupakan seorang yang aktif, wakil pelajar dan memegang jawatan sebagai pengurus keusahawanan pelajar. Selain itu, saya adalah presiden Kelab Memanah UiTM Cawangan Kedah dan turut aktif dalam kegiatan sukan seperti memanah serta bermain tenis ketika sedang menuntut di universiti. Pengalaman ini antara yang tidak dapat saya lupakan kerana ia banyak mengajar saya agar lebih matang dalam kehidupan.

Saya juga menubuhkan ImagineKind. Pertubuhan ini dijalankan untuk mengumpul derma serta membantu mereka yang memerlukan. Saya amat berbangga kerana separuh keuntungan dari hasil penjualan kosmetik saya turut disumbangkan kepada mereka yang memerlukan.

Saya percaya dalam rezeki kita ada rezeki orang lain. Hasil pencapaian saya pada hari ini mungkin tidak sebesar usahawan wanita yang lain tetapi insyaAllah saya akan cuba menggunakan peluang sedia ada untuk mengembangkan lagi perniagaan sedia ada,” ujar Nur Liyana.

Gadis hebat ini menjalankan perniagaan secara online sepenuh masa dengan bantuan ejen, stokis dan juga dropship. “Tanggungjawab saya sekarang adalah untuk memastikan perjalanan perniagaan sentiasa bergerak meskipun musim pandemik semakin serius.

Sebenarnya saya bukan menjalankan perniagaan untuk mengaut keuntungan semata-mata, tapi saya juga ingin membantu orang lain agar menjana pendapatan mereka.

Saya percaya, setiap usahawan yang masih beroperasi meskipun musim pandemik ini sudah pasti tidak mahu perniagaan yang dijalankan gulung tikar tapi saya percaya dengan setiap rezeki yang diberikan oleh Allah SWT.

Saya amat bersyukur saya dapat membantu keluarga dari segi kewangan dan saya ingin beri lebih lagi sekiranya saya mampu kerana saya yakin, kunci untuk berjaya adalah dengan membahagiakan kedua ibu bapa serta ahli keluarga dan tidak lupa juga kepada Sang Pencipta.”

IKLAN

Apakah cabaran-cabaran sebagai seorang peniaga dalam keadaan sekarang? “Antara cabaran yang sangat terasa buat yang bergelar usahawan apabila hasil jualan yang merosot akibat daripada pandemik ini. Ramai masyarakat yang dibuang kerja dan sebagainya. Meskipun begitu, sebagai usahawan kita tak boleh mudah putus asa malah kita harus cari jalan penyelesaian yang lain untuk selesaikan masalah tersebut.

Dalam usia muda, selain belajar saya juga pernah melalui pelbagai dugaan hidup dalam usaha mencari rezeki sendiri dan modal untuk berniaga. Saya pernah bekerja sebagai waiter di sebuah restoran di Sungai Petani, Kedah.

Pernah juga berkhidmat sebagai guru sambilan Bahasa Inggeris, dan juga pernah bekerja sebagai ‘customer service agent’ dimana saya kena menjawab panggilan dan hampir hari-hari saya kena marah dengan pengguna yang dihubungi pada waktu itu. Saya tidak marah cuma saya merasakan itu adalah salah satu pengalaman yang baru buat diri saya.

Bila berlaku kerugian dalam perniagaan saya tidak pernah berputus asa, bangkit berusaha juga untuk tampung kembali kerugian yang saya hadapi, memandangkan saya tidak mahu menyusahkan ahli keluarga saya ataupun mengambil jalan singkat dengan mengambil pinjaman dari bank dan sebagainya.

Apa yang saya buat adalah berikhtiar menjalankan perniagaan sampingan seperti menjual pakaian preloved, menjual makanan yang saya masak sendiri dan juga menjadi jurusolek pengantin.

IKLAN

Saya harap, wanita usah cepat berputus asa dengan setiap rintangan hidup yang mendatang. Saya juga yakin bahawa saya masih muda dan masih banyak peluang untuk diterokai. Apa yang penting adalah usaha dan juga sering mohon kepada-Nya,” jelas Nur Liyana yang kuat menghadapi cabaran di musim pandemik ini.

“Saya pernah lalui pengalaman tak ada duit sama sekali. Baki hanya RM1 di dalam bank dan RM 10 di tangan. Pada awalnya saya tak kisah kerana masih tinggal dengan ahli keluarga, makan serta pakai disediakan dan tak ada komitmen seperti sekarang.

Tiba-tiba ada seorang lelaki tua datang minta sedekah. Saya beri RM10 terakhir saya tu tanpa berfikir panjang dan keesokan harinya, saya dikejutkan dengan berita yang sangat baik. Saya diumumkan sebagai pemenang dalam pertandingan Business Pitching. Alhamdulilah.”

Kata-kata akhir mewakil anak muda yang punya semangat tinggi dalam perniagaan. “Jika kita ada semangat tinggi dalam bidang perniagaan, berusahalah. Penat itu pasti ada, tapi saya yakin kalau kita buat benda yang kita suka, penat tu tak akan terasa, lebih lebih lagi kalau saya sedang penat tapi lihat wajah ahli keluarga saya, hilang penat saya pada masa itu.

Tak lupa juga tentang pelajaran saya, saya berjanji dengan diri saya untuk timba ilmu selagi saya mampu, oleh itu saya tak akan pernah abaikan pelajaran saya sama sekali meskipun kadang-kadang masa itu sangat singkat memandangkan saya perlu menguruskan semuanya sendiri tetapi saya bersyukur kerana saya masih mampu mengatur masa saya dengan baik.

Bagi saya, pengurusan masa itu sangat penting, dahulunya saya seorang yang paling suka tidur dan bangun lewat. Suatu hari saya fikir, macam mana saya nak berjaya kalau saya bangun lewat? Orang tua- tua kata rezeki pun masuk lewat kalau kita bangun lewat.

Pada awalnya tak mudah mengubah tabiat yang sering kita lakukan tetapi perlahan-lahan insyaAllah pasti anda dapat lihat perubahannya. Kalau dulu awal permulaan perniagaan pendapatan bisnes hanya dalam linkungan RM1000 sahaja tapi sekarang alhamdulilah mencecah lima angka sebulan,” akhiri Nur Liyana.