Allahu, menceritakan kembali kisah hatinya dijentik hidayah pun sudah membuatkan Zaskia Sungkar meremang bulu roma. Bukan kerana takut semata-mata, sebaliknya perasaan itu turut didorong rasa kagum tentang betapa besarnya kekuasaan Allah SWT terhadap insan kerdil sepertinya. Sebak mengenang dosa-dosa lalu… Zaskia bagaimana pun bersyukur kerana akhirnya ‘ruang kosong’ yang dirasai selama ini telah diisi dengan sesuatu yang sangat berharga.

Membulatkan niat untuk berubah ke arah kebaikan kira-kira tujuh tahun yang lalu, isteri  Irwansyah ini mengakui kehidupannya sebelum berkahwin dikelilingi dengan perkara yang melalaikan. “Aku memutuskan untuk menutup aurat tahun 2012 setelah nikah. Tujuan utama adalah supaya aku terpisah daripada pergaulan sebelumnya… ada ‘laluan’ untuk aku dan suami keluar daripada pergaulan kami yang dulu.

IKLAN

Alhamdulillah berhasil… kami perlahan-lahan menjauhi keburukan. Namun, jangan pernah mengadili orang lain sebab kita tak akan pernah tahu yang dia mungkin jadi lebih baik nanti. Sebelum ini aku dan suami menjalani kehidupan tanpa mendalami Islam. Tapi setelah bernikah kami punya tujuan yang sama… supaya pernikahan lebih baik, jadi suami isteri yang lebih punya masa depan baik dan tak terjejas dengan hal-hal yang boleh merosakkan hubungan,” telusnya.

Mendirikan rumah tangga ketika usia baru mencecah 20 tahun dan mengakui masih mentah menjalani hidup sebagai isteri, jauh di benak hati Zaskia tak pernah sekalipun terdetik rasa kesal berkahwin pada usia muda hanya kerana mahu memenuhi permintaan kedua-dua ibu bapanya.

“Aku pernah dipaksa pakai jilbab oleh bapa dan masuk pesantren. Tapi semua itu tidak kekal hingga pada saat bila aku betul-betul putuskan untuk memakai hijab sepenuh hati, papa aku sujud syukur kerana doa papa selama ini termakbul akhirnya.

Di samping suami tercinta, Irwan Syah

Prosesnya (penghijrahan) lama dan aku tak terus dapat ‘panggilan’ dalam hati untuk mendalami ilmu agama dengan cepat. Kalau kebanyakan orang berdoa pada Allah minta balance dunia akhirat, tapi aku dulu doanya hanya kepada duniawi. Ingin anak, ingin rezeki yang banyak… semuanya duniawi saja tak pernah minta bagaimana ditingkatkan iman.

Sampai satu tahap aku seakan ada sesuatu yang hilang dalam hidup. Aku rasa kosong walaupun macam-macam kesenangan dah capai. Solat pun rasa biasa-biasa saja tak ada rasa yang luar biasa. Lantas, timbul persoalan kenapa hidup aku tak tenang, dapat duit pun macam tak cukup. Sampailah terdetik dalam hati, aku hidup untuk apa? Kenapa rasa macam kosong dan tiada tujuan hidup?”, soal Zaskia dalam nada menahan sebak.

Ujarnya lagi, “Alhamdulillah, waktu itu dapat rezeki mengerjakan umrah. Entah kenapa doa aku fokus cuma satu. “Ya Allah tolong lembutkan hati, tolong buka hati aku, sentuh hati aku.” Sampai di Mekah, aku turut berdoa di beberapa tempat mustajab. Tiga hari sebelum pulang, malamnya hati aku tak tenang, tidur pun takut, rasa takut sangat mati.

Zaskia bersama adik, Shireen Sungkar

Aku beritahu suami yang aku takut mati sebab belum punya apa-apa, solat pun tak tahu apa, tak kenal lagi Allah… jadi suami pun ikut nangis. Dia cakap itu hidayah Allah bagi dan cepat ambil. Aku dapat kesempatan untuk buat solat taubat di sana dan mendekati diri kepada Allah. Ternyata seindah ini Islam, ajaran Allah, Al-Quran dan cinta Rasulullah.

Allah baik sangat dan beri kesempatan kepada aku untuk mendekatkan dan memperbaiki diri, mengisi kekosongan. Setelah pulang, aku makin bersemangat. Allah boleh ubah hati manusia. Kita tak pernah tahu bila kita akan berada di atas dan bila di bawah. Aku hanya harapkan supaya tetapkan hati ini jadi lebih baik lagi.

IKLAN

Sampai hari ini, ujian aku memang banyak. Cumanya bila saat datang ujian, aku lebih positif dan anggap Allah masih sayang sebab itu aku diuji. Makin diberi ujian, aku rasa lebih disayangi. Dapat rezeki lebih pun aku rasa ia satu ujian.”

Tersentuh dengar detik penghijrahan Zaskia yang dalam masa sama menimbulkan rasa keinsafan. Adakah Allah tidak sayangkan hambaNya kerana tidak diuji atau hambaNya sendiri tidak rasa diuji kerana terlalu asyik dengan hal duniawi? Wallahu alam.

Walau Zaskia kini berada di landasan yang diredai namun perasaan khuatir tetap masih membelenggu dirinya. “Satu hal yang aku dapat dari penghijrahan ini adalah ketenangan yang selama ini aku tak pernah dapat. Baru sekarang dapat tahu apa itu ketenangan dan ikhlas itu datang dengan sendirinya. Tak mungkin kita tak sedih diuji tapi bila kita yakin dengan ujian yang datang, akan rasa tenang saja.

Kini aku takut cuma satu iaitu kehidupan kita setelah meninggal nanti macam mana. Kadang-kadang kesal dan menangis, malu dengan diri sendiri. Allah sayang pada kita tapi kita tak sedar. Meski belum diberi zuriat dan ramai yang bertanya… masyaAllah, hidup aku tenang saja. Yang penting Allah masih beri umur, kesempatan untuk bertaubat, memperbaiki diri dan inshaAllah aku dan suami masih diberi peluang berpegangan tangan sampai ke Jannah nanti,” akhirinya penuh syukur.

IKLAN

 

Sumber: Cinta Quran TV