Antibodi dihasilkan secara semulajadi didalam badan tubuh badan setiap manusia untuk melawan serangan jangkitan penyakit dan membunuh bakteria merbahaya bagaimanapun semakin berusia kita, penghasilan antibodi ini menjadi semakin berkurangan.

Kekurangan antibodi menyebabkan tubuh kita tidak mampu melawan serangan jangkitan dengan berkesan lagi. Sekali sistem kekebalan tubuh itu menurun, pintu akan terbuka luas untuk ribuan mikrob masuk dan menyerang tubuh kita dan salah satu “pengawal” kekebalan tubuh adalah selenium.

IKLAN

Selenium adalah salah satu zat yang paling ampuh bagi radikal bebas yang kita sebut antioksidan. Selenium sangat penting untuk mengeluarkan enzim kuat disebut glutathione peroksidase, yang penting dalam detoksifikasi racun dalam tubuh.

Kekurangan selenium menyebabkan daya tahan yang lemah terhadap virus dan bakteria dan mengurangkan aktiviti T-sel dan pengeluaran antibodi. Dari mana sumber selenium? Berikut ini adalah makanan di sekitar kita yang mengandungi selenium tinggi:

1. Bawang Putih

Bawang putih telah lama digunakan sebagai penguat sistem imun kerana kandungan nutrisinya, anti-kulat dan antiseptik. Penelitian menunjukkan, jika dimakan mentah, bawang putih mampu memberikan perlindungan terhadap penyakit, batuk dan jangkitan pada dada.

Ini disebabkan bawang putih merupakan sumber tinggi vitamin (C, B1, dan B6), mineral (fosfat dan zat besi) dan sulfoksida yang diketahui akan kemampuan antibakterianya.

2. Daging Lembu

Fresh raw meat on wooden board; Shutterstock ID 725103853; Job (TFH, TOH, RD, BNB, CWM, CM): TOH

Kekurangan zat besi merupakan salah satu kekurangan gizi yang paling umum pada orang dewasa Amerika, terutama bagi vegetarian dan orang yang mengurangkan pengambilan daging lembu, sumber utama mineral ini yang memperkuat kekebalan.

Kekurangan zat besi dalam taraf ringan saja dapat meningkatkan risiko jangkitan. Zat besi dalam makanan sangat penting untuk perkembangan sel-sel darah putih, sel-sel sistem kekebalan tubuh yang berfungsi mengenali dan membunuh bakteria, virus dan pelbagai penyakit lain.

3. Buah Dan Sayuran

Buah dan sayuran memiliki kandungan tinggi nutrisi penguat imunisasi seperti vitamin C dan bioflavonoid. Vitamin C meningkatkan pengeluaran sel darah putih yang berfungsi sebagai pencegah jangkitan dan antibodi.

Kandungan ini mengurangkan tekanan darah dan meningkatkan kadar HDL (kolesterol baik) sehingga menurunkan risiko serangan penyakit kardiovaskular. Selain itu, kandungan phytonutrient melindungi sel tubuh dari sejumlah polutan tubuh berbahaya. Ianya sangat bermanfaat bagi fungsi jantung. Sementara kandungan vitamin E yang dimilikinya membantu meningkatkan tindak balas imun.

Mekanisma utamanya adalah dengan menstimulasi penghasilan sel yang mampu menghilangkan sel kuman berbahaya dan sel kanser di dalam tubuh. Bergantung gaya hidup seseorang, dos harian nutrisi yang diperlukan adalah berbeza-beza. Orang dengan gaya hidup pasif dan tingginya pengambilan alkohol akan memerlukan lebih dari 100-400 miligram sehari.

4. Bayam

Bayam adalah salah satu makanan yang harus anda makan secara teratur. Folat adalah salah satu dari zat kimia yang ditemui pada bayam. Folat diperlukan untuk produksi dan pemeliharaan sel-sel baru, untuk sintesis DNA dan RNA, serta untuk mencegah perubahan DNA dan dengan demikian, untuk mencegah kanser. Makanlah bayam mentah atau dimasak sebentar untuk mendapatkan manfaat yang terbaik.

5. Buah Jambu

IKLAN

Vitamin C adalah antioksidan yang diketahui berfungsi melawan jangkitan dan membuatkan anda tetap sihat. Vitamin C meningkatkan sistem kekebalan tubuh dengan meningkatkan pengeluaran sel darah putih dan antibodi, zat penting untuk respon kekebalan.

Vitamin C juga dapat mengurangkan risiko penyakit kronik seperti penyakit jantung, tekanan darah tinggi dan kanser. Makanlah buah-buahan seperti betik, tembikai, anggur, epal, kurma dan sebagainya setiap hari terutamanya jambu batu yang paling tinggi vitamin C antara semua buah.

6. Brokoli

Brokoli memiliki kandungan vitamin A dan D yang tinggi. Para pengkaji di University of California, Berkeley menemui bahawa diindolylmethane (DIM), suatu zat yang ditemui dalam brokoli benar-benar menghentikan pertumbuhan sel kanser tertentu.

7. Kentang

IKLAN

Kentang berfungsi sebagai benteng pertama terhadap bakteria dan virus yang tak diingini.
Untuk tetap kuat dan sihat, kulit memerlukan vitamin A. Salah satu cara terbaik mendapatkan vitamin A adalah dari makanan yang mengandungi beta-karoten (seperti kentang manis) yang diubah oleh tubuh menjadi vitamin A.

8. Tembikai

Kaya kandungan air dan menyegarkan, tembikai masak juga memiliki banyak mengandungi antioksidan yang kuat, glutathione. Diketahui sangat membantu memperkuat sistem kekebalan tubuh untuk melawan jangkitan.

9. Gandum atau Wholemeal Grain

Beras merah, oats, barley dan jenis gandum lainnya tinggi kandungan serat, protein, dan antioksidan. Ramai pakar pemakanan menyatakan bahawa gandum memberi lebih banyak kandungan gizi penting dibandingkan beras olahan seperti tepung biasa.

Oleh itu, disarankan agar kita menggantikan segala bentuk beras atau tepung dengan jenis Wholemeal Grain untuk membantu meningkatkan kekebalan tubuh.

10. Kekacang

Sumber kekacang pula sangat bermanfaat bagi fungsi jantung. Sementara kandungan vitamin E yang dimilikinya membantu meningkatkan respon imun. Mekanisme utamanya adalah dengan menstimulasi produksi sel yang mampu menghilangkan sel kuman berbahaya dan sel kanser dalam tubuh.