Berkongsi kebahagiaan di media sosial… Oh, apa salahnya? Sekadar memuat naik momen romantis, foto makan malam atau detik bulan madu bertemankan rembulan. Disulam pula dengan ucapan rindu atau diari duka jika sehari berjauhan dengan si dia… Uppps, apakah niat anda yang sebenar?

IKLAN

Pesan Nora Ariffin bila kita menyentuh trend bercinta pasangan zaman ini, saya fikir bukan tak boleh mencanangkan kisah bahagia kita di Facebook atau Instagram, cuma harus berpada dan ia ada hadnya. Konteks kasih sayang itu amat luas. Tapi sebagaimana Allah SWT memberikan rasa itu dan meniupkan roh cinta ke jiwa-jiwa manusia, maka selayaknya Dialah yang patut kita cintai dahulu.

Ingat satu perkara, walau seluas mana pun cinta kita pada manusia lain, tidak mustahil kita akan dikecewakan. Tetapi cinta pada Allah sesungguhnya dan sepenuh perasaan, yakinlah, Dia tidak akan pernah mengecewakan.

Apabila cinta sudah terwujud di jiwa, janganlah ia disia-siakan. Masyarakat hari ini sudah semakin lupa akan nilai kasih sayang, malah merasakan ia sangat senang dibeli dengan duit. Kita memanjakan cinta dengan wang ringgit, kita beli kasih sayang seperti membeli barang di shopping complex.

Duit tak bawa ke mana, tapi hanya cinta yang menjamin hubungan berkekalan sampai bila-bila pun, selagi kita sayang-menyayangi kerana cinta yang Allah beri.

Sebagai pengguna media sosial, tak dinafikan kita terdorong membuka kisah peribadi untuk tatapan umum. Niat berkongsi foto-foto dengan pasangan, bagi saya tak salah asalkan kita ikhlas mahu mengajak orang lain agar sentiasa menyuburkan kasih sayang.

IKLAN

Tapi bagaimana kesnya dengan pasangan yang masih belum ada ikatan halal? Bukankah tidak manis dipandang? Jika sedang dalam fasa in relationship sekali pun, cukuplah ia menjadi kenangan anda berdua tapi ini siap bergambar dan muat naik di akaun Facebook pula. Bimbang bertukar promosi dosa.

Tentang foto-foto yang tak manis dipandang, trend pasangan bercuti di atas kapal pelayaran, pulau atau tepian pantai. Niat kita mungkin bersih sekadar ingin berkongsi keseronokan dengan sahabat Facebook, tapi tanpa sedar foto intim, berbikini atau berbaju seksi pula dimuat naik. Lain yang ingin ditunjukkan, lain pula yang menjadi perhatian. Sebab itu ada kebahagiaan yang lebih baik disimpan saja sebagai kenangan peribadi.

IKLAN

Hari ini beban hidup yang meningkat membuatkan kita terpaksa bekerja keras untuk membayar nilai keselesaan. Pun begitu, janganlah sehingga mempertaruhkan kasih sayang. Kembali kepada adat lama mencari pasangan, dahulukan calon yang baik pekerti dan mulia akhlaknya. Janganlah memandang pada yang berharta saja. Kalau nak kahwin mesti nak tengok si dia tinggal di mana, pandu kereta apa. Salah. Itu bukan ukurannya.

Bagi yang berkeluarga, guna kemudahan teknologi untuk merapatkan hubungan keluarga. Contohnya melalui Whatsapp Group kita boleh berhubung melalui grup dan di sinilah kita boleh berkongsi gambar, mengirim mesej secara Voice Note atau menyanyi bersama. Bergaduh manja pun ada juga! Guna cara ini untuk rapatkan hubungan dengan anak-anak dan alhamdulilah, kita boleh kecapi bahagia dan saling mengambil berat.

Foto: Instagram @itsnoraariffin