Misi baru Caprice dari bumi Mesir ke tanah air, jihad selebriti rap itu dilihat kembali rancak di media sosial. Merencanakan semula masa depannya dengan penuh teliti, kini beliau memilih untuk lebih dikenali sebagai Ariz Ramli, fokus pada bisnes dan diri sendiri, serta terus melangkah yakin tanpa menoleh ke belakang lagi.

Tepat jam 2.30 petang, Ariz muncul di studio dengan wajah berseri-seri. Sut biru slim fit terletak kemas, secocok benar disarung Ariz yang baru beberapa bulan bergelar suami kepada Farra Inalis.

Cuba membaca senyum bahagia di bibirnya, dalam masa singkat penulis tahu dia kini lebih lega dan yakin dengan keputusan mendirikan rumah tangga pada usia 33.

IKLAN
Ariz Ramli dan Farra Inalis

 

Dengan jumlah pengikut mencecah 1.6 juta, nama Ariz pada ketika ini cukup kukuh di kalangan generasi muda. Intro rasmi @daddycapofficial (dulu @capriceofficial) – What is on the news today? – antara yang cukup sebati dengan namanya, yang suka mengulas pelbagai topik semasa di Internet.

Pelat Inggeris sedikit pun tidak menjejaskan isu yang dibawa, malah fikir penulis, padanlah dahulu banyak topik yang dikupas, diangkat sampai ke pengetahuan pihak atasan!

“Ia selalunya impromptu, isu-isu ad hoc bila orang DM saya untuk minta pendapat. Bila banyak yang DM, saya terus set kamera, rekod dan muat naik.

Tiada proses yang rumit cuma kalau melibatkan isu yang sensitif, seperti agama, saya akan WhatsApp dulu sahabat Ustaz yang lebih arif tentang Islam. Tapi saya cuba tidak mengulas ‘terlalu dalam’ tentang sesuatu di luar bidang upaya saya.” Ariz Ramli

Semangat Ariz membuatkan beliau diangkat sebagai penerima Nona Men’s Social Media Influencer Award di acara Nona Superhero 2021

 

Sekilas pandang, adakah peranan social media influencer hari ini memberi manfaat kepada generasi muda? Tanya penulis.

“Sudah tentu! Kalau media sosial tak penting, mungkin sekarang tiada sesiapa akan gunakan untuk meluah perasaan, buat jualan dan pembelian atau kongsi kerja kebajikan. Maknanya media sosial tu sendiri adalah platform terbaik untuk generasi masa kini.

Saya rasa generasi digital sekarang bergerak ke arah contents yang bergerak cepat dan pantas, seperti TikTok. If you look at the numbers now, TikTok is a new frontier. Selain tu, Facebook pula kembali membawa gelombang META yang saya jangkakan akan lebih hebat tak lama lagi.”

Lelaki sebagai pengguna TikTok, pandangan anda? “Kalau kita nak jadi relevan tak kira dalam arena perniagaan, seni atau politik, kita kena gunakan TikTok.

Peraturan paling penting dalam media adalah berapa banyak mata yang melihat contents anda. Views is king. Kalau tak ada views, nak jual apa pun tak boleh. Kita akan ketinggalan kalau tak manfaatkan platform media sosial.”

 

Sambung Ariz, minatnya terhadap teknologi membuatkan dia percaya bahawa media sosial itu sifatnya disruptive.

“Kalau kita tengok sejak tiga tahun kebelakangan ni, pengaruh media sosial yang kuat mampu ‘menggoyangkan’ sesuatu institusi, termasuk kerajaan. 10 tahun dari sekarang, 5G will be nothing.

The rate of ilmu tu, terlalu laju. Mungkin ia boleh mengganggu atau memperkasakan, terpulang kepada cara kita menggunakannya.”

Tidak ingin mensia-siakan pengaruh yang dimiliki, Ariz juga berjihad dalam dunia pendidikan. Lelaki berkulit putih ini tekad mahu mengubah mindset generasi agar menjadi ‘critical thinkers and problem solvers’ sebagai pemimpin masyarakat. Malah bermula lima tahun lepas, dia sudah pun memperjuangkan e-learning melalui platform classruum.com.

Ariz mahu lebih fokus terhadap masa depannya

 

“Dulu mungkin terlalu awal tapi selepas dunia dilanda COVID-19, semua orang beralih kepada online learning, sesuatu yang sudah saya bangunkan lima tahun sebelum tu,” cerita Ariz yang sudah pun menjual sistem tersebut kepada Johor Corp pada nilai RM2.5 juta.

Diikuti dengan mengaji.com, Ariz terus menginovasikan ilmu membaca jawi seperti karaoke. Kongsi usahawan muda itu lagi, beliau ingin terus memantapkan ilmu ibadah harian ke bentuk teknologi.

“Walaupun baru-baru ni ramai pertikaikan niat jihad saya, I will still go on. Bahkan saya tekad untuk memulakan semula syarikat IT atau apps kami antaranya melancarkan semula mengaji.com, Umrahloka, JustSolat dan Salam Jodoh pada tahun 2022.

Kami tetap akan usaha untuk bina teknologi yang membantu dan membangkitkan ummah.” Ariz Ramli

 

KELUARGA

IKLAN

Membesar di negara asing dan menuntut di sekolah antarabangsa, begitulah yang dilalui anak Negeri Sembilan ini sejak zaman kecilnya. Merupakan anak seorang Diplomat, mereka sekeluarga juga pernah tinggal di Perancis, Jordan dan Algeria sebelum kembali ke tanah air.

“Sebenarnya saya jarang bercakap tentang bapa saya. Dia sangat low profile, very strict Muslim and he never show love. Walaupun jarang bagi pujian, tapi saya tahu kalau dia bangga dengan saya, tiba-tiba pasti ada potongan buah mangga – cara halus bapa tunjukkan kasih sayangnya.

Mak saya cakap, perangai kami berdua serupa. Jenis yang buat je, contoh kalau tahu orang ada masalah, terus bagi pertolongan tanpa berfikir panjang. Sama. Hidup saya pun macam tu.

Saya yakin dapat sikap ini daripadanya dan mungkin itulah yang membuat saya mampu survive seorang diri di Kuala Lumpur pada usia 16 tahun.” Ariz Ramli

Ariz kini bahagia dengan keluarga kecilnya

 

Tergolong di kalangan pelajar pintar dan pernah ditawarkan biasiswa penuh, namun Ariz memilih jalan hidup yang berbeza dengan menceburi bidang muzik.

“Dulu ibu bapa saya tak ‘merestui’ keputusan saya untuk jadi artis. Bagi mereka, lebih baik saya lanjutkan pelajaran dan berkhidmat di sektor kerajaan.

Sebenarnya memang ramai famili saya bekerja dengan kerajaan pun sampai sekarang. Reaksi bapa masa tu, dia punya mengamuk dari Venezuela sampai Jelebu, marah sampai ke Lenggeng!” 

Namun tambah Ariz, kedua ibu bapanya cukup penyayang malah mereka berdua juga cukup bimbangkan keselamatan dirinya sewaktu di Mesir tempoh hari.

“My mom was worried and we communicate almost everyday. Bapa pula jenis suka membaca dan dia sangat tertekan dengan keadaan saya di sana.

IKLAN

Banyak kali mereka menyuruh saya balik Malaysia dan paling susah dilupakan, mak suruh saya kahwin! So I took my mom advice and got married!” Ariz Ramli

Ariz ketika menyertai misi bantuan banjir hujung tahun 2021

 

FOKUS

Minat terhadap muzik dan teknologi juga membuatkan lelaki ini begitu memahami jiwa anak muda. Sebagai usahawan minyak wangi Rindu Raudah, Ariz bukan saja mencipta nama sebagai artis rap popular, malah kerap memberi ceramah dan dijemput sebagai motivator di pelbagai IPT seluruh Malaysia melalui program Jihad in Education.

Bercerita tentang kenangan paling bermakna sepanjang menjadi social media influencer, Ariz dengan segera teringatkan satu peristiwa yang amat dekat dengan dirinya.

“Salah seorang ejen Rindu Raudah merupakan pesakit kanser. Dia sanggup menyertai bisnes minyak wangi Rindu Raudah kerana percayakan jihad saya. Malah suatu hari, dia datang jauh dari Johor semata-mata untuk berjumpa saya.

Ariz bersama mantan Perdana Menteri, Tun Dr Mahathir Mohamad

 

Fokus terhadap pembangunan ummah secara digital

 

Kemunculan individu ini sangat menyedarkan kita semua bahawa don’t take things for granted. Apa yang kita buat atau katakan di media sosial, boleh menyentuh hati seseorang, tak kira secara positif atau negatif. Jadi saya mula ‘beringat’ supaya berhati-hati bila bercakap.” 

Mengakhiri perbualan, Ariz berkongsi rasa syukur kerana masyarakat mula berhenti memperkatakan isu lama dan fokus terhadap masa depan, termasuk kehidupannya yang kini sudah berkahwin.

“Selain mengukuhkan bisnes IT saya, saya juga bina jenama baru untuk isteri dan anak perempuan saya. Saya ingin kami menjadi keluarga entrepreneurs yang berjaya.

Untuk menjadi generasi yang bijak dan berfikiran terbuka, saya fikir kita semua mesti terus mengejar ilmu. Saya sendiri suka membaca dan ikuti berita dari seluruh dunia. Ilmu tu macam peluru. Lagi banyak ilmu kita, lagi banyak peluru yang kita ada.

Itulah rahsia kejayaan dan bangkit semula. Sebagai belia Malaysia, bangkitlah dengan ilmu. Usah rasa terlalu selesa dengan kemudahan yang ada.” Ariz Ramli

 

Penulis & Penyelaras: Norzalina Mohd Alias
Arahan Seni: Kiffy Razak
Foto: Sharinizam Othman
Solekan: Ayang Kamell