Senyum itu mungkin tidak seghairah dulu lagi, jika terukir sekalipun hanya untuk memberi kebahagiaan kepada suami dan anak-anak. Gerak gaya tidak lagi selincah, mata layu biarpun jernih mutiara tidak mampu ditumpahkan lagi. Dugaan ini sememangnya telah ditakdirkan terjadi malah diri sendiri redha menerimanya, namun di sebalik ketabahan itu sukar di padam rasa hiba yang amat jauh di pendam. Dalam sekelip mata sebahagian dari aset milik insan bernama wanita telah tiada…

Dalam suasana hening senja sunyi dan sayu, dua belah tapak tangan memohon doa dari yang Esa… “Ya Allah ku mohon pada Mu, berilah kekuatan yang ada pada Mu buat hamba mu ini…”

IKLAN

Ini luahan rasa serorang wanita hebat melawan derita kanser….

Tanggal 2 Februari 2018 terjaga dari mimpi indah yang membuai tidur nyenyak, Azian terasa bagai ada biji pertumbuhan di bahagian dada sebelah kanan. “Saya dan suami terus pergi membuat pemeriksaan di sebuah pusat perubatan terkenal Kuala Lumpur, namun dari jam 11 pagi hingga 7 malam tiada apa yang dapat dikesan. Malah saya dinasihatkan untuk mendapat khidmat pakar lain. Saya dan suami membuat keputusan untuk berjumpa pakar sakit puan yang terkenal di Bukit Damansara. Dengan sekilas rawatan doktor mengesahkan adanya pertumbuhan biasa, bayangkan pertumbuhan dari besar biji guli telah menjadi sebesar telur penyu. Keesokan harinya saya terus menjalani pembedahan. Alhamdulillah semuanya berjalan dengan selamat,” cerita Azian mengimbas kembali detik permulaan dugaan hidupnya bermula. Namun ujian ini mampu dilalui dengan tenang dan penuh kesabaran.

Selepas dua bulan pulang dari percutian bersama keluarga, Azian kembali terasa seperti ada benda terkeluar di kulit pada bahagian dada. Sekali lagi beliau menjalani pembedahan membuang ketumbuhan. Setiap kali rawatan yang dilalui, semuanya di bawa ke lab untuk dikenal pasti penyakit sebenar. Tiba pada saat dan ketikanya, Azian yang telah selesai menjalani pembedahan kali kedua pulang ke rumah dan selang beberapa hari beliau menerima panggilan dari Dr. Habibah dalam nada suara lembut“Azian, I have bad news!”

Dalam perjalanan ke hospital Azian tidak berhenti terus berdoa untuk kuatkan semangatnya menerima apa sahaja yang bakal di dengar nanti. Salam disambut penuh mesra, hubungan yang rapat antara Azian dan Dr. Habibah membuatkan dirinya cukup selesa. Namun kehadiran Azian seorang diri membuatkan doktor terkejut dan menyuruh beliau menunggu kehadiran suaminya, Ahmad Dani terlebih dahulu yang terpaksa menghadiri temu janji penting. Selepas dua jam menanti, suami tiba dan doktor mula berbicara bahawa Azian mengidap kanser payudara tahap pertama.

“Saya masih berada dalam keadaan tenang ketika itu, mungkin kerana berkat doa yang tidak berhenti serta kehadiran suami di sisi. Lalu saya dipertemukan dengan seorang kaunselor untuk mendapat khidmat nasihat serta maklumat penuh mengenai penyakit ini. Katanya saya boleh melakukan pembedahan tersebut dengan membuang sedikit sahaja bahagian kanser kerana masih di tahap pertama. Tetapi dengan persetujuan suami 100 peratus bersetuju membenarkan saya terus membuang sebelah buah dada demi untuk kesihatan,” ujar Azian sambil diperhatikan suami tercinta.

“Saya redha dengan ketentuan yang telah diberikan. Malah nasib saya ini juga sama keadaan ibu yang turut meninggal disebabkan kanser beberapa tahun yang lalu. Bila saya terlihat suami yang cuba menyembunyikan diri dari menitis air mata di hadapan saya, keadaan itu menjadikan saya lebih bersemangat untuk terus hidup lebih lama dengannya. Kerana itu saya bersetuju untuk melakukan pembedahan secepat mungkin.” Azian turut mendapat khidmat nasihat dari sahabat baiknya untuk terus kuatkan semangat, redha dengan ketentuan Illahi, ikut setiap cakap doktor dan banyak membaca al-Quran.

Sebelum menjalani pembedahan major kanser payudara, tidak putus-putus Azian memohon dari Nya…“Ya Allah ku mohon pada Mu, berilah kekuatan yang ada pada Mu buat hamba mu ini…Tuhan tolong panjangkan umur ku… ku mohon pada Mu jangan di ambil nyawa ku… berilah aku peluang untuk terus hidup bersama suami dan anak-anak lagi kerana ku rasa mereka masih memerlukan diri ku. Ampunilah segala dosa-dosa ku… Aku memohon ampun dan maaf atas sebarang kesilapan ku dari hari pertama ku di ijab kabul sebagai isteri sehingga sekarang. Sesungguhnya jua ku menghalalkan air susu yang anak ku minum dari hari pertama mereka melihat dunia…” jelas Azian dengan linangan air mata buka berkecai jatuh di pipinya. Hanya beliau sahaja yang tahu betapa kencangnya degupan jantung ketika itu. Tidak terlepas juga Azian memohon maaf pada suami dengan harapan jika apa-apa berlaku jagalah anak-anaknya sebaik mungkin.

Gambar: Hiasan

Bila tersedar, bait-bait pertama yang terdengar “Sayang, I’m with you… Alhamdulillah semuanya selamat” lalu Azian terus terlena menyambung kepenatannya mengharungi pembedahan utama. “Doktor menyarankan pada saya jika ingin membuat implan pada buah dada yang di buang, namun suami berkata jika you sudah redha semuanya biarlah dan I terima you seadanya. Saya mengambil keputusan untuk biarkan sebegini sahaja keadaannya. Namun dalam kekuatan itu saya akur menitis air mata terutama bila waktu magrib dan insyak menjelma, suasana sunyi dan sepi itu cukup menghibakan saya.”

Selepas empat hari, Azian dibenarkan pulang dan mulalah satu lagi proses yang menguji kekuatan semangatnya. Azian berlepas bersama suami untuk mendapatkan rawatan kimo empat kali di Singapura. “Sekali lagi kekuatan saya diuji, selepas menjalani rawatan kimo rambut saya mula gugur, muntah dan lemah badan. Bila saya melihat wajah di cermin, bukan lagi rupa Azian yang dulu tembam dan berisi. Rambut semakin gugur membuatkan saya empat kali potong rambut kerana tidak sanggup melihatnya gugur setiap hari. Namun setiap kali saya turun makan bersama keluarga saya akan pastikan diri ini berhias dengan menarik agar semua anggota keluarga melihat diri ini ceria dan cantik. Sakit atau tertekan biarlah saya menanggungnya sendiri.

Suami menjaga saya dengan penuh kasih sayang, mandikan saya, menyisir rambut yang semakin gugur setiap hari dan sebagainya. Tidak terlepas untuk masakkan saya sayur bayam, jus buah-buahan, kacang hijau dan mengingatkan saya untuk makan ubat. Sehinggalah sekarang rutin itu terus dilakukan oleh suami, saya cukup menghargainya. Keadaan inilah yang membuatkan saya tersentuh mengenang pengorbanan suami dan dia sanggup menerima saya seadanya.”

Suami pernah berkata, “Bagi saya yesterday is history and future is mystery. Happiness is more important! Saya sayangkan isteri dan anak-anak lebih dari segala-galanya, mereka adalah sinar dalam hidup saya. Saya tidak boleh lemah, jika saya pun lemah bagaimana pula isteri saya yang menanggungnya.” Demikianlah utuhnya kasih sayang yang terjalin antara pasangan suami isteri ini.

Alhamdulillahn Azian, selesai menjalani rawatan kimo empat kali. “Selepas selesai ujian kimo ini bukanlah bererti saya telah sembuh dan selamat dari semuanya. Saya perlu terus berhati-hati dan sediakan payung sebelum hujan. Saya berhajat, jika semua berjalan lancar saya dan suami ingin ke rumah pesakit kanser kanak-kanak atau orang tua untuk berkongsi cerita dan memberi mereka kekuatan berjuang dalam meneruskan kehidupan.”

Dua tahun sudah berlalu, hari ini suami hadir di hadapan Azian untuk memberitahu keinginan beliau berkahwin satu lagi. Ada anak dara berusia 25 tahun sedang menanti, cantik dan sempurna segalanya. “Ketika itu, saya tunduk melihat kekurangan diri ini seketika, kemudian saya hanya mampu tersenyum sempit padanya. Saya cuba mengumpul segala kekuatan untuk tidak melepaskan rasa kecewa dan sedih pada suami. Saya hanya mampu berkata, ‘Baiklah saya bersetuju hidup bermadu jika itu bisa membahagiakan you…’ Suami mencium tangan saya, lalu menitis air mata.”

Gambar: Hiasan