Peristiwa lalu, pernah dipukul dan ditumbuk bekas suami sehingga nyaris menyebabkan kecacatan kekal, masih segar di fikiran Nor Fadilah Mohamed Nizar.

Kini meskipun sudah membina mahligai baru dan dikurniakan seorang cahaya mata, pengalaman pahit itu seolah menjadi pembakar semangatnya untuk membantu wanita senasib yang bermasalah dengan perkahwinan.

IKLAN

Nona suka coretan wanita berpelajaran tinggi ini yang juga Pengasas JEIWA, sebuah pertubuhan wanita profesional Johor yang direka bagi membantu ‘memerdekakan’ wanita malang. Mulia sungguh niatnya.

=========================================

Malam membuai waktu dan fikiran ini dibuai oleh cerita-cerita wanita intelektual yang saya temui hari ini. Tentang kerenah suami, tentang nasib diri, tentang masa hadapan, tentang menjadi wanita yang ‘terlalu’ berdikari.

Apabila kita berbicara tentang wanita, kita terbayangkan kecantikan, kelembutan, keibuan. Tetapi bagaimana dengan nilai intelektual wanita?

Apakah yang dimaksudkan dengan intelektual? Adakah diukur dari segi ketinggian tahap akademik, ketinggian status sosial, kedudukan di pejabat dan sebagainya?

Tetapi bagaimana dengan cerita-cerita pahit di sebalik senyuman elegan itu?

Hakikatnya warna-warni kepahitan itulah yang menjadikan wanita itu lebih matang, lebih kental dan lebih percaya diri. Dan percayalah, wanita-wanita intelektual ini mempunyai cerita-cerita pahit yang tak tergambarkan.
Wanita ibarat sebuah lukisan abstrak. Tak terzahirkan dengan kata-kata. Penuh rahsia. Dan wanita yang ingin saya perkatakan di sini, adalah wanita yang zahirnya serba lengkap, zahirnya sempurna.

Dan mereka adalah wanita yang menyumbang kepada negara, kepada negeri, mendidik bangsa, membangun masyarakat.

Namun air mata pernah tertumpah jua.

Wanita cerdik pandai ini juga tidak terlepas dari diduga. Perkahwinan yang diimpi menjadi syurga rupanya menjadi duri.

Menusuk tajam, terluka parah. Dan sakit yang ditanggung, ditanggung sendiri, tanpa ada yang menemani, tanpa ada yang menyedari. Dipendam menjadi tangis di malam hari, diluah menjadi jenaka di siang hari.

Mata ini pernah melihat dan merasa sengsara. Maka saya terdetik melahirkan JEiWA. JEiWA atau singkatan Johor Empowerment of Intellectual Women Association juga bermaksud Persatuan Pemerkasaan Wanita Intelektual Johor.

IKLAN

Ditubuhkan di Johor Bahru pada 22 Oktober 2015, JEiWA diterajui oleh wanita-wanita profesional yang penuh dedikasi dan aspirasi untuk membantu wanita-wanita lain yang bertekad memulakan kehidupan baru setelah bergelumang dengan airmata dan keperitan.

JEiWA bukan hanya angan-angan kosong, bukan hanya cakap-cakap kosong. Tetapi satu misi untuk mengubah sesuatu yang telah lama menjadi tabu, menjadi stigma.

Dan aura wanita-wanita di dalam JEiWA inilah yang saya ingin resapkan untuk memperkasakan wanita-wanita di Johor.

Apabila saya dan AJK JEiWA membuat sesi pembentangan khas kepada Jabatan Pembangunan Wanita (JPW) di Putrajaya pada Februari 2016 yang lalu, JPW menyatakan JEiWA adalah pertubuhan pertama di Malaysia yang mempunyai pendekatan holistik dalam membantu wanita-wanita dari kumpulan Profesional dan Intelektual.

Wanita dari kumpulan ini digelar ‘the missing link’ kerana mereka tidak pernah merayu untuk dibantu dan ketidaksesuaian program-program bantuan sedia ada untuk disalurkan kepada mereka.

Kumpulan wanita ini dianggap berdikari dan mampu untuk bangkit berhadapan dengan segala rintangan sebagai ibu tunggal, sebagai isteri, sebagai wanita.

IKLAN

Atas dasar ini, terlahirlah JEIWA menghulur tangan dan takkan membiarkan wanita-wanita ini bersendirian lagi. Seperti cogankata Pasukan Bola Sepak Liverpool ‘You’ll Never Walk Alone’.

JEiWA adalah pertubuhan untuk wanita. Bukan hanya untuk ibu tunggal tetapi khas untuk wanita menabur bakti, untuk wanita berkongsi pengalaman sebagai wanita baru dan untuk wanita yang ingin menjadi wanita baru.

Dengan berbekalkan pengalaman, jaringan perhubungan yang luas dan ilmu pengetahuan, wanita-wanita JEiWA bersama-sama memperkasakan wanita melalui pelbagai pendekatan.

Berbekalkan ahli-ahli JEiWA yang berpengalaman, JEiWA membawa perubahan dan pengisian yang menyentuh nurani, yang mampu mengubah mimpi menjadi kenyataan, menghembus aspirasi yang membekalkan kekuatan, buat wanita untuk bangkit, perkasa, percaya diri untuk menjadi wanita baru.

JEiWA adalah untuk Wanita Johor. Untuk wanita baru, kehidupan baru, jiwa baru. Itulah misi saya.

JEiWA Berhati Biru,
Fadilah Nizar

=========================================

Bukan bersifat kenegerian, tapi JEIWA sebenarnya boleh disertai oleh wanita di seluruh Malaysia. Menggunakan saluran ini, Nona kagum dengan semangat baru Fadilah yang tekad ingin membantu wanita lain, khasnya yang menemui ‘jalan buntu’ dalam perkahwinan. Norzalina Mohd Alias