“Boleh Tak Saya Buat Korban Untuk Mak Yang Dah Meninggal Dunia?” Mufti Wilayah Beri Jawapan

1926

10 Zulhijjah jatuh pada hari ahad ini, bermakna seluruh umat Islam di Malaysia akan menyambut hari raya aidiladha. Hari raya aidil adha juga terkenal sebagai Raya Kurban atau Raya Haji. Ini kerana pada hari ini umat Islam melakukan ibadah kurban atau penyembelihan binatang dan juga tanda sudah selesai mengerjakan rukun haji.

Melakukan ibadah kurban sangat dituntut oleh agama. Menurut Mufti Wilayah Persekutuan, Dato’ Seri Dr. Zulkifli Mohamad al-Bakri, “Ibadah korban merupakan sunat muakkad yang amat digalakkan bagi orang yang menepati syarat-syarat berkorban,”

Ibadah korban adalah satu ibadah yang agung dan disediakan ganjaran pahala yang cukup besar oleh Allah SWT.

Kelebihan melakukan ibadah korban sebagimana hadis; Daripada Aisyah RA, bahawa Nabi Muhammad SAW bersabda: “Tidak ada amalan yang dilakukan oleh anak adam pada hari al-Nahr (Raya Aidiladha) yang lebih dicintai oleh Allah selain daripada menumpahkan darah (binatang korban).

Sesungguhnya ia akan datang pada hari Kiamat dengan tanduknya, bulunya dan kukunya dan sesungguhnya darah tersebut akan sampai kepada reda Allah SWT sebelum ia jatuh ke bumi. Maka bersihkanlah jiwa kamu (dengan berkorban).” (Riwayat al-Tirmizi : 1493).

Penyembelihan binatang kurban ini paling afdal untuk dilaksanakan pada hari raya aidiladha adalah dengan menumpahkan darah korban.

Berikutan tentang persoalan tentang ibadah kurban yang dilakukan oleh anak terhadap ibunya yang sudah meninggal dunia, jawab Dato’ Seri Dr. Zulkifli, “Sebaiknya adalah melakukan ibadah korban ke atas dirinya sendiri serta diiringi dengan niat untuk disedekahkan pahala tersebut kepada ibunya,”.

Manakala menurut Imam Nawawi pula, jika seseorang melakukan ibadah korban ke atas orang lain tanpa keizinan maka, tidak terlaksana ibadah korban ke atasnya.

Menurut Dr. Wahbah Zuhaili pula, “Begitu juga, tidak boleh ke atas orang yang meninggal dunia. Namun, jika ianya diwasiatkan ma, ianya adalah harus,”.

Sumber: Instagram @drzulkifli.albakri