Dalam hidup ini tiada seorang pun yang sepi daripada ujian. Cuma bentuk ujian yang menimpa itu berbeza atas seorang daripada seorang yang lain. Ada yang Allah berikan ujian kecil, ada pula ujiannya besar.

IKLAN

Ada yang Allah pendekkan ujiannya dan ada yang berlarutan. Malah ada juga yang ujiannya datang bertimpa-timpa, bak kata pepatah sudah jatuh ditimpa tangga pula. Bagi yang nipis imannya, mereka pastinya akan mengeluh, merungut dan merintih.

Habis semua orang tahu yang dirinya itu sedang dilanda ujian. Semua orang dipersalahkan malah Allah juga turut dipersalahkan juga. Satu-satunya orang yang tidak dipersalahkan adalah dirinya sendiri.

Kualiti diri seseorang itu terserlah saat dia diuji. Ketika itu nampak berbeza antara kaca dengan permata. Waktu senang, bahagia, berharta, berkuasa, berdarjat, berpangkat dan berduit, kita boleh berkata apa sahaja. Kita boleh kata yang kita seorang positif, sabar, terbuka dan sebagainya.

Rasa down dan putus ada sememangnya ditolak ke tepi buat Izanasma Zaaba apatah lagi apabila berhadapan dengan dugaan Yang Maha Esa apabila disahkan menghidap barah payudara pada tahun 2013. Sebagai hambaNYa, Emma yakin setiap ujian yang datang ada hikmahnya dan ia sekaligus membawa dirinya ke satu tahap yang lebih baik dari sehari ke sehari.

“Perasaan sedih dan terkejut sememangnya reaksi awal saya apabila disahkan menghidap barah payu dara. Sudah tentu wujud perasaan sedih memandangkan ia adalah fitrah insani. Namun dengan sedih tidak semestinya saya rebah.

Saya yakin, kesedihan sementara itu adalah untuk menghapuskan dosa-dosa silam. Kesabaran menghadapi ujian ini juga adalah pahala yang takkan putus. Alhamdulillah, saya masih diberikan kekuatan oleh Allah,” ujarnya ketika penulis cuba menyelami perasaannya tatkala menerima perkhabaran doktor mengenai penyakit yang dialaminya itu.

Mengimbas kembali detik tatkala permata kali disahkan menghidap kanser pada tahun 2013, menurut Emma perkhabaran doktor mengenai penyakit tersebut telah banyak menganggu emosinya memandangkan dia mempunyai anak-anak dan keluarga yang amat memerlukan dirinya pada ketika itu.

“Pertama kali saya disahkan menghidap kanser adalah pada tahun 2013. Ketika itu, emosi saya amat terganggu dan saya kerap bersedih. Mana tidaknya, saya memikirkan soal anak-anak dan timbul pelbagai persoalan bersarang di benak.

Sempatkah mereka membesar dan berjaya di depan mata saya? Sempatkah saya menyaksikan semua itu dan menikmatinya. Sekalian bentuk over thinking kerap mengganggu emosi,” ujar Emma yang banyak membuat kajian melalui rujukan buku dan internet mengenai penyakitnya untuk menambahkan ilmu bagi berhadapan dengan situasi getir itu.

Emma menjalani rawatan termasuklah membuang payudara kirinya pada tahun 2013 selain mastectomy pada tahun 2017. “Ditakdirkan pada tahun 2017, sel kanser kembali menyerang, dan kali ini ia lebih sulit.

IKLAN

Pada ketika itu, saya berhadapan dengan ujian apabila bercerai dengan suami dan menghadapi dugaan ini sambil disaksikan oleh anak-anak. Saat saya berhadapan dengan masalah kesihatan ini sudah pastinya saya amat memerlukan sokongan tetapi sebagai wanita dan ibu tunggal, saya gagahkan juga kerana saya sudah tekad untuk keluar dari belenggu menjadi mangsa dalam keganasan rumahtangga,” ujar Emma yang sememangnya mempunyai semangat yang kuat untuk merubah nasibnya walaupun sedang bergelut dengan masalah kesihatan. Dalam situasi bergelut masalah rumahtangga dan kesihatan, wanita tabah ini banyak belajar mengenai kehidupan.

Perasaan redha dan pasrah menjadi kekuatan untuk dirinya menerima ketentuan dan musibah. Malah, dalam mencari kekuatan, sokongan dari keluarga tersayang menjadi azimat untuk dirinya kekal positif dan berani berhadapan dengan apa jua situasi yang mendatang.

“Saya amat positif dalam menjalani kehidupan seharian. Untuk memastikan kekal positif, harus ada semangat. Semangat saya tentulah keluarga. Saya juga berazam untuk hidup dengan lebih bermakna kerana masih banyak perkara yang belum saya selesaikan.

IKLAN

Apabila kita mempunyai target atau tujuan, kita bersemangat dan enjoy untuk laksanakannya sehingga kita lupa segala masalah yang berlaku. Itulah kunci rahsia positivity perjuangan hidup saya. Saya juga tidak menjadikan sakit sebagai alasan untuk tidak fokus terhadap kerjaya dan minat,” ujar Emma penuh ceria.

Sebelum mengakhiri perbualan, Izanasma sempat menitipkan pesanan yang berguna untuk direalisasikan dalam kehidupan seharian. Menurutnya, kunci kehidupan yang positif yang dimilikinya hari ini bertitik tolak dari perasaan sabar dan yakin terhadap segala hikmah yang terjadi terhadap dirinya.

“Disebalik kesusahan ada kesenangan, itu janji Allah. Bertawakkallah dan rujuk pakar perubatan yang diiktiraf jika terdapat sebarang perubahan kesihatan. Apa yang penting, jauhi tekanan kerana ia merupakan musuh utama sikap positif.

Jika seseorang itu stres, ia akan membangkitkan aura negatif, punca segala penyakit. Percaya atau tidak namun begitulah rutinnya.Segalanya terletak pada pemikiran kita. Hindari stress, sihatkan juga mental dan emosi. Selain merawat kesihatan fizikal dengan kaedah rawatan moden, tubuh yang sihat datang dari minda yang sihat juga.Insyaallah kita mampu menghadapinya,” ujar Emma.

Perkhabaran terbaharu dari wanita cekal ini sedikit sebanyak membuatkan penulis dapat merasakan betapa kuatnya keluarga ini menghadapi dugaan. Selain bekerja dari rumah, Emma kini menjaga bonda tersayang yang disahkan menghidap barah payu dara sejak januari lalu.

” Ibu disahkan menghidap barah payu dara sejak Januari lalu. Kini masih meneruskan rawatan kimoterapi. Pada usia 68 tahun, saya dapat melihat kekuatan ibu melawat penyakit apatah lagi sudah lima kali menjalani rawatan kimoterapi. Semoga Allah memberikan kesembuhan buat ibu tersayang,” seraya mengakhiri perbualan.