Langkah kaki wanita anggun ini bagaikan satu aura indah mewarnai ruang hidup siapa sahaja disampingnya. Seiring dengan usia yang meningkat matang, Datin Raha Dato’ Abu sentiasa tampil jelita dengan solekan nipis dan gaya penampilan boho chic. Pada waktu zaman mudanya, sekitar lewat 80-an jelitawan VIP ini pernah menyandang gelaran Miss Pahang dan finalist of Miss Malaysia 1989 ketika berusia, 18 tahun. Datin Raha mengakui pertandingan ratu ini telah memperkenalkan kerjayanya dalam dunia modelling pada era 90-an, wajahnya terus laris di meja editorial dan pentas catwalk.

IKLAN

Di usia muda 19 tahun, Datin Raha telah mempunyai sebuah butik pakaian Matahari di City Square dan perjalanan hidupnya terus sampai kemuncak dengan membawa gelaran Datin di usia 20an. Kehadirannya di setiap pesta keramaian sentiasa dinantikan dengan penampilan versatile dan elegan yang sentiasa mencuri perhatia lensa kamera. Kini dunia sosialnya tidak serancak dulu, langkahnya lebih terhad kerana fokus sekarang hanya pada keluarga tersayang dan perniagaan.

“Saya menerima gelaran Datin di usia 28 tahun dalam usia yang muda dan gelaran ini telah membuatkan saya lebih matang dengan cepat. Status itu tidak mengubah sikap atau sifat diri saya tetapi ia membawa saya kepada satu lapisan kehidupan yang lebih matang untuk membawa gelaran itu sebaiknya. Ini membuatkan saya mengimbas kembali keadaan bila saya masih kecil melihat ibu saya yang telah membawa status tersebut dengan baik. Jika dahulu saya menerima pelbagai undangan majlis dan menghabiskan waktu bersama teman, tetapi sekarang langkah saya mula dibatasi dengan kesibukan urusan rumah tangga dan perniagaan. Saya sudah melalui semua kehidupan glamor itu pada masa muda, sudah cukup rasanya,” jelas Datin Raha yang kini memberi tumpuan utama kepada anak kecilnya Julia, Omar dan Anwar.

Cinta Abaya semakin mendapat perhatian dan berjaya mencuri hati ramai kerabat dan golongan VIP. “Ini minat saya dari dahulu dan sekarang, bezanya dahulu saya punya butik sendiri tetapi sekarang hanya fokus pada jualan secara online menerusi laman sosial media. Alhamdulillah setelah lima tahun Cinta Abaya di pasaran alam maya, busana abaya semakin mendapat perhatian secara menyeluruh. Saya sendiri akan membuat rekaan setiap helaian busana itu bersama rakan kongsi saya yang juga kakak saya, Zaharah Wouters yang menetap di Kuwait. Segala proses pembuatan abaya ini dijalankan di sana dan kerana itulah busana ini sangat eksklusif dan tersendiri. Biasanya setiap rekaan saya lebih pada gaya klasik agar boleh dipakai sepanjang zaman dan tentunya diperindah dengan sulaman yang halus dan cantik.

Foto: @cintaabaya
Foto: @cintaabaya
Foto: @cintaabaya

Paling penting setiap helaian itu perlu mencapai kualiti jahitan yang kemas dan terbaik. InsyaAllah saya berharap Cinta Abaya akan terus berkembang dan mendapat perhatian seluruh pelosok dunia satu hari nanti. Alhamdulillah, saya amat bersyukur dengan anugerah Allah kepada saya kini, sebuah keluarga bahagia dan sebuah perniagaan yang semakin berkembang.”

IKLAN

Dalam melalui ranjau kehidupan pastinya Datin Raha mempunyai seorang wanita inspirasi… “Ibu saya Datin Ramlah adalah inspirasi saya tiada insan lain. Dalam usianya 73, beliau seorang yang sangat kuat dan stabil daripada segi pemikiran dan emosi, masih aktif dalam usianya, setiap perkara yang berlaku beliau berjaya menemui jalan penyelesaian terbaik dan tentu sahaja saya memperoleh banyak khidmat nasihat dalam apa jua sahaja perkara sehingga sekarang. Dia selalu menekankan tentang penjagaan kecantikan dalaman terutama daripada segi pengambilan suplemen dahulu dan sekarang.

Rahsia Datin Raha, kekal cantik di usia 45 tahun, “Petua kecantikan saya sangat ringkas, tidur mesti cukup dan amalkan pemakanan seimbang. Paling penting saya mesti minum jus setiap hari. Sayur-sayuran atau daun ulam dan buah-buahan saya masukkan semuanya dijadikan jus, amalan ini saya lakukan sejak daripada dahulu lagi. Sesekali kelapangan saya menghabiskan masa di gym.”

IKLAN

Kata terakhir, “Manusia sekarang terlalu mengejar kehidupan sendiri dan selalu lepas tangan dalam banyak perkara. Perkara utama yang selalu kita perlu ingat, sejauh mana kehidupan yang kita kejar, di akhirnya kita perlu kembali kepada Nya yang Satu. Kadang-kadang kita perlu bertanya pada diri sendiri, apa yang kita mahukan dalam hidup ini? Dan bagi saya cukuplah dengan kehadiran keluarga tersayang itu, sudah membuatkan saya wanita yang paling bahagia.

Saya juga percaya dalam senario perkembangan teknologi yang semakin maju, wanita hari ini mempunyai kekuatan mental dan fizikal yang tinggi untuk mencorakkan kehidupan dunia lebih baik dan sempurna. Saya bangga dengan wanita alaf baru ini, ” ujar Datin Raha mengakhiri bicara.

Foto: @cintaabaya